Sesudah perjuangan akan diraih kemenangan yang menyenangkan

Sesudah perjuangan akan diraih kemenangan yang menyenangkan

Hiburlah kesedihanmu, tiada sesuatu pun yang kekal dan kesedihanmu juga pasti tidak akan selamanya.

 

Berikut ini adalah isi surat seorang istri seusai menjalani bulan madunya, yang ditujukan kepada ibunya. Ia mengatakan dalam suratnya sebagai berikut: 

“Wahai ibu tersayang, hari ini aku kembali ke rumahku yang kecil lagi sederhana yang telah disediakan oleh suamiku sesudah menjalani masa bukan madu. Sebenarnya aku berharap agar engkau tinggal di dekatku, wahai ibuku tersayang, supaya aku dapat menceritakan kepadamu semua pengalaman yang ku alami dalam kehidupan baruku bersama suamiku. Sesungguhnya suamiku adalah seorang lelaki yang baik. Dia mencintaiku dan sebaliknya aku pun mencintainya. Aku berupaya semampuku untuk membuatnya puas dalam segala hal. Percayalah, wahai ibuku tersayang, sesungguhnya aku memelihara semua nasehatmu dan melakukan semua pesan yang engkau berikan kepadaku. Aku masih teringat setiap kalimat, setiap huruf yang engkau katakan kepadaku dan engkau bisikan ke telingaku seraya merangkul dan memelukku ke dadamu dengan penuh kasih sayang pada malam pernikahanku.

Sesungguhnya aku melihat dan menilai kehidupan ini sebagaimana penglihatan dan penilaianmu kepadanya. Sesungguhnya engkau adalah teladanku yang terbaik. Tiada sasaran bagiku, selain mengikuti apa yang pernah engkau lakukan kepada ayahku yang baik dan juga kepada kami semua sebagai anak-anakmu. Sesungguhnya engkau telah memberikan kepada kami semua cinta dan sayangmu. Engkau telah mengajari kami makna kehidupan dan bagaimana kami harus menghayatinya. Engkau juga telah menebar dengan tanganmu sendiri benih-benih kecintaan ke dalam kalbu kami.

Kudengar suara kunci pintu kamar berputar. Itu pasti suamiku, sesungguhnya dia ingin membaca suratku kepadamu. Dia ingin mengetahui apa yang ku tulis buatmu, wahai ibuku tersayang. Dia ingin bergabung denganku menghabiskan saat-saat yang bahagia bersamamu melalui suratku yang kuresapi dengan segenap jiwa dan pikiranku. Ternyata dia ingin agar aku menyerahkan penaku kepadanya dan memberinya kolom dalam surat ini, karena dia pun ingin menulis buatmu. Salam ciumku buatmu, wahai ibu tersayang, juga buat ayah tersayang dan semua saudaraku tersayang. Sampai jumpa nanti di lain kesempatan.”

Dipetik dari buku: Jadilah Wanita yang paling Bahagia”
Karya Dr. ‘Aidh bin ‘Abdullah Al-Qarni”

 

Pencerahan

Senyum itu sama sekali tidak berat, namun banyak memberi guna

Demikianlah penjelasan tentang ”Sesudah perjuangan akan diraih kemenangan yang menyenangkan” semoga artikel ini berguna bagi kelangsungan hidup anda, jadilah orang yang berguna bagi Agama, Nusa dan Bangsa.

Artikel menarik lainnya…

Terima kasih atas kunjungan ada dalam website sederhana kami, masih banyak artikel menarik lain yang belum sempat kami unggah disini, pastikan anda tetap mengikuti perkembangan terbaru halaman ini, catat dan simpan alamat website ini agar anda mudah mencari kami…

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *