Dengan Hijab Aku Kini lebih Bebas

Dengan Hijab Aku Kini lebih Bebas

Elisabeth memutuskan masuk Islam pada tanggal 28 Januari 2012. Menurutnya ini adalah keputusan terbaik yang pernah dibuatnya, Bahkan kata-kata tidak bisa menjelaskan betapa besarnya ketenangan dan kenyamanan yang dia rasakan di hari ketika ia mengucapkan Dua Kalimah Syahadat.

dfdgf“Aku mengucapkan kalimat ‘Tidak ada Tuhan kecuali Allah dan Muhammad adalah Utusan-Nya’. Tubuhku serasa bergetar oleh sebuah kesadaran spiritual yang begitu besar. Aku tenggelam dalam air mata kebahagiaan. Akhirnya aku menemukan apa yang sudah kurindukan selama bertahun-tahun. Aku merasa baru lagi dan tidak hilang harapan. Pertama kalinya dalam hidupku, aku merasa begitu optimis. Masa lalu hanyalah kenangan. Sekarang keadaan sudah lebih baik”, jelasnya dengan senang.

Sekarang Elisabeth merasa layak untuk meraih kehidupan yang lebih baik.

Saat itu, Elisabeth mulai berteman dengan banyak Muslimah di komunitas. Dia mulai merasakan sebuah rasa saling memiliki dengan teman-teman satu komunitasnya. Kini banyak orang di luar sana yang mencintai dan menghormatinya, bahkan mereka yang baru mengenal Elisabeth. Dia merasa senang karena dia memiliki sebuah keluarga baru, keluarga besar Muslim.

Dia mulai merasakan rasa kasih sayang yang mereka tunjukkan terhadap dirinya. Kapanpun Elisabeth membutuhkan  bantuan dalam memahami Islam atau jika ia ingin berbincang-bincang, selalu ada seorang Muslim untuknya dan mereka bersedia membantu mennumbuhkan semangatnya.

“Betapa beruntungnya aku. Aku sangat bersyukur mendapatkan kesempatan seperi ini. Tentu saja, Allah Subhanahu Wata’ala-lah yang menemukanku dan membimbingku. Alhamdulillah. Alhamdulillah Allahu Akbar! Allah Maha Besar, aku tidak mempunyai keraguan tentang itu”, tegasnya bahagia seperti dikutip laman TDS.

Setelah kepindahannya kepada Islam, dia mulai merasakan tingginya spiritual yang ia rasakan. Ia merasa begitu terdorong, bersemangat dan senang dengan kehidupan baru yang sedang dijalaninya.

Hijab membuatnya dihargai

Saat itu di hari yang sama, Elisabeth mulai mengenakan hijab, dan merasa begitu bebas. Ia tidak memikirkan lagi tren dan gaya berbusana yang dianut sebelumnya. Kini ia merasa bebas, sangat bebas. Hijab telah merubah hidupnya. Itu membuatnya malu sekaligus mengingatkannya setiap hari bahwa ia memiliki tanggung jawab yang besar.

“Suatu hari aku melewati sebuah kerumunan anak muda. Aku melihat mereka beranjak kesamping membuat sebuah jalan kecil yang sempurna untuk membiarkanku lewat. Beberapa dari mereka berhenti mengobrol, dan lainnya sibuk menyembunyikan rokok mereka di belakang punggungnya.  Aku berjalan menuju terminal bus dan seorangtua tersenyum kepadaku seraya membukakan pintu untukku. Orang-orang berpikir baik tentangku dan mereka menunjukkan rasa hormat yang tinggi”, tukasnya.

Sekarang ia memiliki reputasi yang baik setelah sekian lama bekerja keras dan belajar. Kini Elisabeth mulai berubah. Beberapa bulan kemudian, ia sudah bisa berdoa dalam bahasa Arab dan merasa sangat dekat dengan Allah Subhanahu Wata’ala.

Setelah itu, kepedihan dan kesedihan yang ia rasakan ketika masa kanak-kanak sirna. Hatinya lega. Dirinya hampir tidak percaya bisa melupakan semua tentang kesedihan dan kemarahannya. Kebencian yang ada dalam hatinya kini terhapus oleh rasa cinta dan pengampunan.

Dia hanya ingin meminta maaf kepada keluarganya dan ingin agar keluarganya tidak berlarut-larut dalam penderitaan. Ia ingat firman Allah dalam Al-Qur’an yang mengatakan bahwa Allah tidak akan mengubah kondisi suatu kaum jika mereka tidak berusaha merubah kondisi mereka. Adalah hal yang sangat sulit ketika ia harus menjelaskan tentang keindahan Islam kepada keluarganya agar mereka mendapatkan yang terbaik. “Mereka harus tahu bagaimana aku merasakan kedamaian dalam Islam”, tegasnya. Ia merasa harus menjelaskan tentang agama yang indah ini, dan ini bukanlah suatu hal yang mudah. Ia memulainya dengan memberikan buku-buku Islam kepada ibu dan saudara-saudaranya. Tutur kata yang halus adalah caranya menunjukkan Islam kepadanya melalui tindakan dan perbuatan. Saat itu ibunya mulai lebih mencintainya dan sekarang ibunya dekat dengan Elisabeth karena merasa nyaman akan nasehat-nasehat Elisabeth.

Suatu hari adiknya memintanya untuk mengenakan hijab, dan dengan senang hati Elisabeth pun mengenakan hijab untuk adiknya itu. “Aku heran jika aku kini bisa menjadi seperti mu,” ujar adiknya.

Elisabeth pun menangis terharu. Kadang ia ingat ketika merasakan hal yang sama saat ia membandingkan dirinya dengan para Muslim Sejak Lahir. Ia merasa tidak akan bisa seperti mereka.

“Dengan pertolongan Allah kamu bisa menjadi apa pun yang kamu mau. Sandarkanlah hatimu dan pikiranmu kepada-Nya”, balas Elisabeth terhadap pernyataan adiknya. Adiknya menatap Elisabeth terharu seolah dia tidak pernah mendengarkan kata-kata seperti itu sebelumnya. Keadaan keluarganya sekarang lebih baik, dan Elisabeth pun terus melanjutkan dakwah terhadap mereka. Sedikit demi sedikit, dia mulai merasakan perubahan dalam kehidupan mereka. Mereka selalu tertarik dan penasaran tentang Islam, Dia berharap keluarganya bisa memeluk Islam dengan sepenuhnya. “Doakanlah keluargaku agar mereka selalu berada dalam bimbingan-Nya. Aku tumbuh terus-menerus di dalam Islam, dan setiap hari keimananku semakin kuat, Insya Allah,” harapnya. Kadang ia bangkit kadang ia jatuh, tapi ia menyadari bahwa hal itu adalah bagian dari keyakinan. Yang terpenting baginya adalah tidak mudah menyerah dan selalu mencobanya.

“Aku berharap semua mualaf yang membaca kisah ini akan menemukan ketenteraman dan harapan. Kita tidak pernah sendiri. Allah selalu bersama kita. Bahkan di tempat tergelap pun, bisa saja muncul orang beriman dan bijaksana. Kita semua mempunyai kesempatan untuk sukses. Tidaklah penting tentang siapa diri kita atau dari mana asal kita, karena dengan pertolongan-Nya kita bisa sukses. Mungkin ini akan lebih sulit bagi seorang mualaf dibandingkan dengan Muslim Sejak Lahir yang mempunyai keberuntungan tertentu. Semakin besar usahanya, semakin besar pula yang akan didapatkan. Itu sangatlah bergantung kepada seberapa besar atau seberapa jauh keinginan yang hendak kita capai. Tidak ada yang tidak mungkin bagi Allah. Dengan izin-Nya, kita bisa saja berubah. Hidupku sudah berubah dan aku sangat bersyukur terhadap setiap hal yang Dia berikan kepadaku. Jika bukan karena jasa mereka, aku bukanlah aku yang sekarang ini. Alhamdulillah,” pesannya untuk yang lain.

Demikian pemahaman tentang ”Dengan Hijab Aku Kini lebih Bebas” semoga artikel ini berguna bagi kelangsungan hidup anda, jadilah manusia yang berguna bagi Agama, Nusa dan Bangsa.

Artikel terkait…
Kisah mualaf seorang wanita karena celana dalam
Kisah sang pencuri hidayah
Masuk islam karena takjub
Musuh Islam dapat hidayah masuk Islam
Dengan hijab aku kini lebih bebas
Menjadi wanita sholehah karena nasehat seorang pemuda
Perjalanan seorang Atheis memeluk Islam

Mitra Kami

am production
Mari jadikan segalanya lebih baik lagi.

Terima kasih atas kunjungan ada dalam website sederhana kami, masih banyak artikel menarik lain yang belum sempat kami unggah disini, pastikan anda tetap mengikuti perkembangan terbaru halaman ini, catat dan simpan alamat website ini agar anda mudah mencari kami…

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *